Categories
Berita

JANGAN ’BERJIHAD’ DI INDONESIA

Umar pernah menjadi buron paling dicari oleh pemerintah Amerika Serikat dan Filipina. Bahkan Amerika menawarkan hadiah US$ 1 juta bagi siapa saja yang berhasil menangkapnya. Ia akhirnya di tangkap aparat keamanan Pakistan di Abbottabad pada 25 Januari 2011 dan diekstradisi ke Indonesia pada 11 Agustus 2011.

Umar dihukum 20 tahun penjara setelah terbukti terlibat dalam Bom Bali I. Ia ikut merakit bom yang digunakan Imam Samudra dan kawan-kawan untuk meledakkan Paddy’s Pub dan Sari Club di Jalan Legian, Kuta, pada 12 Oktober 2002 itu. Umar telah menjalani masa hukumannya selama lima tahun, tapi ia mengakui pola pikirnya tidak berubah. Ia masih mempercayai apa yang ia lakukan benar, kecuali saat Bom Bali I. ”Saya begini kan melalui proses panjang, hasil membaca dan ’berjihad’ langsung di luar negeri,” kata Umar.

Ditemani Kepala Lembaga Pemasyarakatan Prasetyo dan beberapa anggota stafnya, wartawan Tempo Tika Primandari, Nur Hadi, dan fotografer Dian Triyuli Handoko menemui Umar. Dengan sorot mata yang masih tajam dan diselingi senda-gurau, Umar menceritakan ihwal strategi pembebasan sandera yang ia tawarkan kepada pemerintah, alasannya ”berjihad”, hingga pandangannya tentang ideologi Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

Anda diminta melobi kelompok Abu Sayyaf untuk membebaskan warga Indonesia yang disandera kelompok itu? Bukan, saya tidak diminta, tapi saya yang menawarkan diri karena saya kenal dan memahami mereka berdasarkan kedekatan kami. Saya ingin mencoba melobi mereka agar para sandera dibebaskan. Saya yakin bisa membantu melobi karena tahu persis karakter dan sifat mereka. Adapun namanya tawaran, terserah mau diterima atau ditolak, kan? Kabarnya, Anda minta pemotongan hukuman sampai sepuluh tahun sebagai imbalan karena membantu melobi? Sama sekali tidak, itu fitnah.

Saya ingin membantu karena prihatin sebagai sesama saudara warga Indonesia. Semuanya murni, tanpa syarat apa pun. Sepertinya yang menuduh saya minta dipotong hukumannya tak pernah datang ke sini. Beberapa kali utusan dari pemerintah datang untuk bertanya tentang faksi Abu Sayyaf. Tapi saya paham mengapa sampai ada fitnah begitu. (Umar Patek menjelaskan tapi meminta untuk tidak dikutip.) Sedekat apa Anda dengan faksi yang kemarin menyandera warga Indonesia? Saya bergabung dengan Abu Sayyaf ketika Al-Habsi Misaya (pemimpin faksi) masih bergabung dengan Moro National Liberation Front (MNLF). Setahun kemudian, baru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *